Yang namanya sesal,

sering terjadi apabila kita kehilangan sesuatu atau seseorang yang kita abaikan semasa ia ada di sisi kita.

Orang kita memang arif benar tentang penyesalan, yang sebenarnya kerja yang sia-sia. Jika tidak, masakan ada peribahasa yang menyentuh soal penyesalan.

Nasi sudah menjadi bubur.

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna.

Sudah terhantuk baru mengadah.

Sediakan payung sebelum hujan (mengingatkan kita supaya mengelakkan penyesalan).

Kau tahu, penyesalan apa yang bernilai? Penyesalan berterusan yang membawa pada keinsafan berkekalan. Atau dalam bahasa syurga, taubat nasuha.

Kau menyesal atas dosa yang dilakukan, kau memohon ampun daripada Tuhan dan kau berjanji pada Tuhan dan dirimu sendiri untuk langsung tidak mengulangi kesilapan itu lagi. Lalu kau mengerjakan banyak kebaikan demi harapan agar kebaikan ini dapat menebus dosa silam.

Itu sahaja penyesalan yang bernilai. Selain itu, buang yang namanya sesal. Jangan sampai menyesal. Kerana sesal itu membuang nilai dalam masa dan detik hidup kita.

Itu sahaja, kawan-kawan. Jangan sampai menyesal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s